Sekelumit Pikiran

Tak Menentu

Analisis Unsur Intrinsik Novel Batavia 1936 Karya Widya W Harun

1. Pendahuluan

Sebagai bagian dari produk manusia, karya sastra merupakan potret dan dokumentasi yang memuat peristiwa-peristiwa dalam kehidupan manusia. Dalam karya sastra, tidak jarang sastrawan memasukkan unsur politik, sosial, agama, budaya, dan sejarah. Hal tersebut merupakan bentuk apresiasi dan pengabadian sastrawan terhadap peristiwa atau keadaan yang penting serta menarik untuk diabadikan dalam karyanya. Selain itu, pembaca tentu diharapkan dapat mengetahui budaya dan keadaan sosial serta peristiwa penting yang berkembang dalam suatu masyarakat di sebuah negara. Namun, dalam karya sastra unsur-unsur tersebut digabungkan dengan cerita fiksi yang menarik sehingga pembaca akan lebih mudah mengetahui kandungan unsur seperti sejarah, politik, dan sosial yang terkandung di dalamnya. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Daiches (1964) mengacu pada Aristoteles yang melihat “sastra sebagai suatu karya yang menyampaikan suatu jenis pengetahuan yang tidak bisa disampaikan dengan cara lain, yakni suatu cara yang memberikan kenikmatan yang unik dan pengetahuan yang memperkaya wawasan pembacanya.”

Salah satu karya sastra yang memasukkan unsur sejarah, politik, dan sosial masyarakat Indonesia khususnya Jakarta pada masa penjajahan adalah novel Batavia 1936 karya Widya W Harun. Penulis mempunyai pendapat bahwa novel Batavia 1936 merupakan novel yang menarik karena terdapat unsur sejarah, politik, dan sosial yang terjadi di masa penjajahan. Penulis juga beranggapan bahwa dengan membaca novel Batavia 1936, pembaca akan belajar mengenai tempat-tempat menarik dan memiliki nilai sejarah yang ada di Jakarta.

Dalam makalah ini, penulis akan menganalisis unsur intrinsik novel Batavia 1936. Penulis akan memaparkan tokoh, alur cerita, tema, amanat, dan latar dalam novel tersebut. Penulis juga akan melihat keterkaitan unsur intrinsik dengan tema yang diangkat serta kepaduan cerita dalam novel tersebut.

Sebelum melihat unsur intrinsik yang terdapat dalam novel Batavia 1936, penulis akan memaparkan ringkasan cerita secara garis besar tanpa mengurangi inti dari cerita tersebut.

2.    Ringkasan cerita novel Batavia 1936

Di Batavia pada tahun 1936 terdapat Pasar Malam Gambir (sekarang Pekan Raya Jakarta). Di dalam Pasar Malam Gambir banyak sekali orang berjualan termasuk segerombolan anak muda yang menyewa satu unit toko. Kirani, Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira adalah segerombolan anak muda yang sedang melakukan aksi pergerakan dengan membuat sebuah Koran Fajar. Mereka sengaja menyewa satu unit toko sebagai siasat untuk menyebarkan Koran Fajar agar tidak dicurigai oleh Pemerintah Kolonial Belanda. Kirani Rijkaard adalah seorang Indo, tetapi Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira adalah seorang pribumi. Kirani bertemu Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira pada saat bersekolah di MULO (sekolah lanjutan tingkat pertama untuk golongan Eropa). Pergerakan ini timbul atas dasar pemikiran antikolonialisme yang sejalan dan mendapat bantuan dana dari ayah Kirani yang seorang Indo bernama Ibrahim Rijkaard. Pada saat Koran Fajar sudah terbitan ketiga, Pemerintah Kolonial Belanda melakukan razia besar-besaran di dalam Pasar Malam Gambir karena mencurigai adanya pergerakan. Mereka menjadi khawatir dan melakukan siasat agar Koran Fajar bisa keluar dari Pasar Malam Gambir untuk disebarluaskan. Pada saat melakukan siasat, Kirani melihat Syam dihadang dan dibawa ke dalam sebuah mobil. Mereka mengira Syam ditangkap polisi. Belakangan diketahui bahwa Syam tidak ditangkap polisi, tetapi diselamatkan oleh Hans van Deventer, seorang Indo, agar Syam tidak terkena razia.

Di lain waktu, Kirani Rijkaard bertemu Hans van Deventer di sebuah acara ulang tahun anak keluarga Speelman. Di dalam acara ulang tahun tersebut terdapat juga Kirana Rijkaard, saudara Kirani Rijkaard. Kirana sangat mengagumi Hans dan menceritakan hal tersebut pada ibunya. Kirana memang dekat dengan ibunya, sedangkan Kirani cenderung dekat dengan ayahnya. Kirani bertemu kembali dengan Hans van Deventer ketika pada saat rapat dengan kelompok pergerakan, Syam menghadirkan Hans. Belakangan diketahui Hans merupakan seorang pengarang kumpulan syair Akoe Anak Indonesia di dalam Koran Fajar dan juga seorang dokter. Pertemuan demi pertemuan dilakukan guna membahas Koran Fajar yang telah dicurigai oleh Pemerintah Kolonial Belanda. Sementara itu, perasaan saling mengagumi telah bersemayam di dalam hati Kirani dan Hans.

Hans menanyakan perihal keluarga Rijkaard kepada ayahnya, Philip van Deventer. Namun, pertanyaan Hans terhadap keluarga Rijkaard diartikan oleh Philip van Deventer bahwa Hans menyukai dan hendak menikah dengan anak dari keluarga Rijkaard. Philip van Deventer langsung menghubungi Ibrahim Rijkaard untuk menyampaikan maksud melamar anak gadis keluarga Rijkaard. Ibrahim Rijkaard dan istri sempat kebingungan karena mereka mempunyai dua anak gadis. Namun, kebingungan itu seketika sirna tatkala istri Ibrahim Rijkaard ingat bahwa Kirana pernah bercerita tentang Hans van Deventer. Pada saat lamaran, Hans sangat kaget mengetahui hendak melamar Kirana dan begitu juga Kirani. Hans dan Kirani sangat terpukul atas peristiwa lamaran ini. Hans tidak menginginkan lamarannya ditujukan kepada Kirana. Di sisi lain, hal tersebut sudah terjadi dan Hans tidak ingin melukai hati Kirana. Oleh karena itu, Hans menjadi dokter sukarelawan ke daerah yang terserang penyakit malaria agar dirinya terserang penyakit malaria sehingga pernikahan tidak akan terjadi.

Di saat yang tidak terduga menjelang hari pernikahan, rumah keluarga Rijkaard mengalami perampokan. Peristiwa perampokan tersebut menyebabkan istri Ibrahim Rijkaard meninggal dan Kirana Rijkaard tidak sadarkan diri. Kirana divonis oleh dokter tidak dapat sadarkan diri dan tinggal menunggu ajal menjemput. Sementara itu, Hans yang terbaring lemas terkena malaria yang mengetahui peristiwa yang menimpa Kirana, mempunyai permintaan ditempatkan di satu kamar dengan Kirana. Hal tersebut disebabkan rasa bersalah yang dirasakan Hans kepada Kirana. Namun, kepercayaan keluarga Rijkaard yang tidak mengizinkan orang yang bukan muhrim ditempatkan di satu kamar membuat Philip van Deventer dan Ibrahim Rijkaard melangsungkan pernikahan agar permintaan Hans dapat terpenuhi. Pernikahan akhirnya tetap dilangsungkan dengan suasana yang mengharukan walaupun di akhir cerita Philip van Deventer dan Ibrahim Rijkaard mengetahui kesalahan dalam pelamaran yang sebenarnya ditujukan Hans adalah Kirani.

3.     Analisis Unsur Intrinsik Novel Batavia 1936 

“Kalau cerita rekaan merupakan suatu sistem, maka subsistem yang terpenting di dalamnya adalah alur, tema, dan tokoh” (Culler, 1975:192). Dari pendapat Culler dapat diketahui bahwa sebuah karya sastra berupa novel harus terdiri dari alur, tema, dan tokoh. Tidak hanya itu, sebuah novel juga harus mempunyai unsur-unsur seperti latar dan amanat untuk mendukung penguatan cerita di dalam novel tersebut. Unsur-unsur seperti tokoh, alur, latar, tema, dan amanat biasanya disebut sebagai unsur intrinsik dalam novel. Hal ini disebabkan unsur-unsur tersebut merupakan unsur yang terdapat di dalam novel. Jika unsur tersebut terdapat di luar novel maka biasanya disebut unsur ekstrinsik. Namun, yang akan dibahas dalam makalah ini adalah unsur intrinsik novel Batavia 1936.

3.1         Tokoh

Istilah tokoh menunjuk pada orang atau pelaku pada suatu cerita atau karya sastra. Tokoh menjadikan suatu cerita rekaan menjadi hidup karena tidak akan mungkin ada cerita rekaan tanpa adanya tokoh yang diceritakan. “Tokoh adalah individu rekaan yang akan mengalami peristiwa atau berlakuan dalam berbagai peristiwa di dalam suatu cerita. Melalui tokoh-tokoh peristiwa dalam suatu cerita dapat terjalin karena peristiwa atau kejadian yang terjadi merupakan hasil dari hubungan para tokoh.” (Sudjiman, 1992:23)

Di dalam novel Batavia 1936 terdapat tokoh sentral dan tokoh bawahan. “Tokoh sentral adalah tokoh yang memegang peran pimpinan” (Sudjiman, 1986:61), sedangkan tokoh bawahan adalah “tokoh yang tidak sentral kedudukannya di dalam cerita, tetapi kehadirannya sangat diperlukan untuk menunjang atau mendukung kedudukan tokoh sentral.” (Grimes, 1975:43)

3.1.1   Tokoh Sentral

Tokoh sentral di dalam novel Batavia 1936 adalah Kirani Rijkaard. Penulis memilih tokoh sentral Kirani Rijkaard karena adanya keterlibatan tokoh di dalam peristiwa-peristiwa yang membangun cerita. Kirani adalah seorang Indo. Ayahnya bernama Ibrahim Rijkaard seorang Indo dan Ibunya bernama Hilalliah binti Hasan seorang pribumi. Kirani adalah seorang gadis cantik dan pintar serta mendukung antikolonialisme. “Pergerakan Syam disokong kuat oleh Kirani, seorang gadis cantik bernalar cerdas lagi kaya. Adalah Kirani pula yang bersiasat pada ayahnya, tuan Ibrahim, agar Prawira dapat menyewa toko yang berpintu ruang tersembunyi itu.” (Batavia 1936, 2009:7-8)

Dari kutipan tersebut dapat terlihat bahwa Kirani ikut melakukan pergerakan untuk menentang kolonialisme. Kecantikan dan kecerdasannya dituliskan pula oleh pengarang untuk menggambarkan kepribadian yang dimiliki oleh Kirani. Tidak hanya itu, pengarang juga menggambarkan kekayaan yang dimiliki oleh Kirani dengan memaparkan bahwa ayah Kirani, Ibrahim Rijkaard, yang dapat menyewa toko di Pasar Malam Gambir untuk melakukan pergerakan menyebarkan Koran Fajar.

Kirani digambarkan pula tidak dekat dengan ibunya, Hilalliah. Kirani cenderung dekat dengan ayahnya, Ibrahim Rijkaard. Kedekatan Kirani dan Ibrahim Rijkaard terjalin karena kesamaan minat mengenai politik, pergerakan dan sastra. “Senyatanya, Hilalliah dan Kirani memang jarang berbincang, bukan lantaran bermusuhan, melainkan karena minat yang berbeda, sehingga seolah menjauhkan keakraban ibu dan anak ini. Minat Kirani pada dunia politik dan pergerakan juga sastra jauh bertolak belakang dengan minat Hilalliah.” (hlm.20)

Dari kutipan tersebut dapat terlihat bahwa tidak dekatnya hubungan Hilalliah dan Kirani menyebabkan sebuah kesalahpahaman. Kesalahpahaman tersebut muncul ketika Philip van Deventer menghubungi Ibrahim Rijkaard bermaksud melamar anak gadis keluarga Rijkaard. Namun, Ibrahim Rijkaard sempat binggung karena dia mempunyai dua orang gadis. Akibat ketidakdekatan hubungan Hilalliah dan Kirani menyebabkan kedekataan Kirani dengan Hans tidak diketahui oleh Hilalliah. Oleh sebab itu, Hilalliah langsung berpikir bahwa Hans van Deventer hendak melamar Kirana karena Kirana yang menceritakan perihal perkenalan dengan Hans van Deventer.

3.1.2  Tokoh Bawahan

Selain tokoh sentral, di dalam novel Batavia 1936 juga terdapat tokoh bawahan, yaitu Hans van Deventer, Kirana Rijkaard, Ibrahim Rijkaard, dan Hilalliah Rijkaard. Hans van Deventer adalah seorang dokter keturunan Indo. Hans juga merupakan pengarang kumpulan syair Akoe Anak Indonesia dalam Koran Fajar terbitan Kirani dan teman-temannya.

“Teman-teman, kalian semua tahu adanya Hanafi-sekarang. Ya. Dia Dokter Hans van Deventer yang sudah kalian kenal.(kepada Hans) Oh ya Hans, mereka sebenarnya sudah tahu engkau. Ingat ketika engkau membawaku dengan mobilmu dua hari yang lalu? Mereka melihatnya. Mereka mengira engkau orang suruhan polisi untuk menangkapku. Dua hari ini pikiran mereka dipenuhi oleh persangkaan bahwa aku mendekam di tahanan, dan itu didakwa karena engkau.” (hlm.77)

Dari kutipan tersebut dapat terlihat bahwa Hanafi adalah nama samaran Dokter Hans van Deventer dalam Koran Fajar terbitan Kirani dan teman-temannya. Dari kutipan tersebut juga terlihat hubungan Hans van Deventer dengan Kirani Rijkaard. Hans membawa Syam pada saat berada di Pasar Malam Gambir ke dalam mobilnya untuk menyelamatkan Syam agar tidak terkena razia polisi Pemerintah Kolonial Belanda. Penyelamatan Syam dimaksudkan juga untuk menyelamatkan dirinya agar tidak terkena kasus pergerakan karena Hans merupakan seorang Indo yang mendapat kedudukan di kalangan Eropa. Hal ini menggambarkan bahwa Hans van Deventer mempunyai pemikiran antikolonialisme dan memiliki jiwa nasionalisme terhadap Indonesia.

Di samping itu, Hans mempunyai sifat tidak terbuka, kurang berani, dan rapuh. Hal tersebut terlihat dari kutipan berikut:

“Philip merasai tubuh Hans begitu dingin. Baju Hans sudah basah dengan peluh dingin yang mengucur deras tanpa henti. Dibalikkannya tubuh Hans, dan terlihatlah olehnya, muka Hans yang memucat serupa mayat. Ditepuk-tepuknya muka anaknya itu sembari berujar dengan rasa khawatir dan panik.” (hlm.227)

Kutipan tersebut memperlihatkan kondisi Hans setelah mendatangi kediaman keluarga Rijkaard untuk melakukan lamaran. Pada saat acara lamaran, Hans yang kaget mengetahui bukan Kirani yang dilamar tidak berbuat apapun. Hans hanya diam dan tetap mengikuti acara tersebut hingga akhir. Hal ini memperlihatkan sifat Hans yang tidak terbuka dan tidak berani mengungkapkan perasaannya di depan umum. Keadaan Hans yang langsung lemah akibat beban mental yang ditanggungnya setelah acara lamaran memperlihatkan pembaca  bahwa Hans adalah seorang yang mudah rapuh walaupun Hans seorang laki-laki.

Kirana Rijkaard adalah saudara Kirani Rijkaard. Kirana mempunyai sifat lemah lembut, anggun, dan cantik. “Kirana banyak menuruni zahir ayahnya, keanggunannya menurun dari ibunya. Kelembutan hati dan kebaikan budi mengimbuhi pola perilakunya yang anggun lagi meneduhkan.” (hlm.29)

Selain itu, Kirana lebih cenderung dekat dan terbuka dengan Ibunya, Hilalliah Rijkaard.

“Di dalam kamar, Kirana secara terbuka bercerita tentang perkenalannya dengan Dokter van Deventer. Memang mereka berdua, ibu dan anak ini, telah terbiasa terbuka dalam hal semacam ini, tapi tidak bagi Kirani. Kirani malas menceritakan persoalan lelaki. Selalu saja ia menghindar jikalau ibunya mulai memancing hal-hal serupa ini.” (hlm.66)

Dari kutipan tersebut dapat terlihat bahwa Kirana lebih terbuka dengan Hilalliah daripada Kirani. Hal tersebut yang menjadi awal kesalahpahaman lamaran yang diajukan oleh keluarga van Deventer. Philip van Deventer menghubungi Ibrahim Rijkaard bermaksud melamar anak gadis keluarga Rijkaard. Namun, Ibrahim Rijkaard sempat binggung karena dia mempunyai dua orang gadis. Kesalahpahaman ini muncul karena hanya Kirana yang menceritakan perihal Hans van Deventer kepada Hilalliah. Ibrahim dan Hilalliah langsung mengambil kesimpulan bahwa Hans van Deventer hendak melamar Kirana karena hanya Kirana yang bercerita dan berkenalan dengan Hans.

Ibrahim Rijkaard merupakan ayah dari Kirani dan Kirana Rijkaard. Ibrahim Rijkaard adalah seorang Indo yang sangat tampan. “Dari sisi zahir, Bram dianugerahi Tuhan wajah yang sangat tampan. Meski ia keturunan ketiga dari pernikahan campuran garis Eropanya masih sangat tegas terlihat. Kakeknya seorang Mestizo-putra seorang ibu pribumi dan ayah berkulit putih.” (hlm.24)

Ibrahim Rijkaard mempunyai sifat tidak sabar dan kurang teliti. “Nah itulah masalahnya, abang tak menanyainya. Sebabnya tuan Deventer pun tak menyebutkannya. Ia hanya menerangkan bahwasanya putranya itu menjadi tergila-gila pada putri kita kala bertemu di acara ulang tahun putri keluraga Speelman.” (hlm.126)

Dari kutipan tersebut terlihat bahwa setelah mendapat kabar dari Philip van Deventer yang hendak melamar gadis keluarga Rijkaard, Ibrahim Rijkaard langsung tergesa-gesa pulang dan mengabarkan hal ini kepada istrinya di rumah. Setelah mengutarakan hal tersebut kepada Hilalliah, Ibrahim baru tersadar bahwa ia tidak menanyakan lamaran itu ditujukan kepada siapa karena ia mempunyai dua orang gadis. Hal tersebut baru disadari setelah Hilalliah menanyakan hal tersebut kepada Ibrahim Rijkaard. Ibrahim Rijkaard terlampau senang mendapat kabar keluarga van Deventer hendak melamar. Kesalahpahaman bermula dari hal ini.

Hilalliah Rijkaard adalah istri dari Ibrahim Rijkaard, seorang pribumi. Hilalliah juga merupakan ibu dari Kirani Rijkaard dan Kirana Rijkaard.  Hilallliah mempunyai paras yang cantik serta menawan setiap hati pria yang melihatnya.

“Laku kakek buyutnya hingga ayahnya diturunkan Bram. Ia pun menikahi seorang wanita pribumi. Dia adalah Hilalliah binti Hasan, gadis cantik nan elok kesayangan keluarga. Hilalliah, putri saudagar dan tuan tanah kaya keturunan Batavia-Arab, Haji Hasan. Kecantikannya kala dulu konon tersiar melalui pewartaan mulut ke mulut hingga penjuru Batavia. Banyak pemuda dan bandot tua yang tertawan hati untuk merebut perhatiannya, tak sedikit pula berani terang-terangan melamar, tapi hati Hilalliah hanya untuk Bram seorang.” (hlm.29)

Dari kutipan tersebut terlihat kecantikan yang dimiliki Hilalliah. Kecantikan Hilalliah menurun kepada Kirana dan Kirani Rijkaard. Oleh sebab itu, tidak heran bahwa perkawinan Ibrahim Rijkaard, seorang Indo, yang sangat tampan dengan Hilalliah yang sangat cantik menghasilkan anak gadis yang sangat cantik pula.

Hilalliah mempunyai sifat terlalu gegabah. “Kirana! Kirana cerita berkenalan seorang pemuda yang sepertinya menarik hatinya. Namanya Hans…Dokter Hans.” (hlm.126)

Dari kutipan tersebut dapat terlihat bahwa Hilalliah terlalu gegabah dalam menyimpulkan sesuatu. Hilalliah langsung mempunyai pikiran bahwa Hans van Deventer hendak melamar Kirana karena hanya Kirana yang pernah bercerita berkenalan dengan Hans van Deventer. Sikap Hilalliah ini menyebabkan kesalahpahaman lamaran. Sikap kurang hati-hati dan terlalu cepat mengambil kesimpulan ini menyebabkan kesalahan lamaran yang dituju oleh Hans van Deventer.

3.2         Alur

Alur pada novel Batavia 1936 memperlihatkan cerita kronologis atau berurutan dari waktu ke waktu dengan diselingi sorot balik. “Sorot balik adalah urutan kronologis peristiwa-peristiwa yang disajikan di dalam karya sastra di sela dengan peristiwa yang terjadi sebelumnya, maka terjadilah apa yang disebut alih balik atau sorot balik” (Sudjiman, 1986:3). Sorot balik yang ditampilkan adalah peristiwa yang memperlihatkan sebab terjadinya peristiwa yang sedang terjadi. Dengan adanya sorot balik ini, pembaca akan lebih memahami cerita secara utuh. Misalnya, kedekatan Kirani dengan Ibrahim dan Hilalliah dengan Kirana. Ketidakdekatan Kirani dan Hilalliah menyebabkan tidak adanya keterbukaan dalam diri Kirani kepada Hilalliah sehingga Hilalliah tidak mengetahui bahwa Kirani yang dekat dengan Hans.

“Bram terpaksa berbagi pengasuhan anak dengan Hilalliah, istrinya, karena untuk beberapa waktu lamanya istrinya tersebut harus membawa Kirana yang sedang sakit cacar mengungsi ke rumah peristirahatan mereka di Buitenzorg. Untuk menghindari penularan cacar kepada yang lain, terutama Kirani, Kirana harus dirawat jauh dari rumah. Tentu saja pilihan siapa yang mendampingi perawatan Kirana tak lain adalah ibunya sendiri, tak mungkin Bram.” (hlm.23)

Dari peristiwa sorot balik yang ditampilkan pengarang, maka pembaca dapat mengetahui sebab ketidakdekatan Kirani dengan Hilalliah di samping tidak ada kesamaan minat yang menyebabkan kesalahpahaman lamaran yang ditujukan oleh keluarga Rijkaard. Novel ini dibuka dengan menampilkan peristiwa yang sedang terjadi. Setelah peristiwa yang sedang terjadi telah diceritakan, barulah penulis menampilkan sorot balik agar pembaca mengetahui keterkaitan peristiwa yang sedang terjadi di dalam cerita.

3.3        Tema dan Amanat

“Tema dapat dipandang sebagai dasar cerita, gagasan dasar umum, sebuah karya novel” (Nurgiyantoro, 2000:70). Gagasan dasar umum inilah yang tentunya telah ditentukan sebelumnya oleh pengarang yang diperlukan untuk mengembangkan sebuah cerita. Berdasarkan teori tersebut maka penulis menyimpulkan bahwa tema dalam novel Batavia 1936 adalah pergerakan pemuda menentang kolonialisme. Penulis memilih tema tersebut karena di dalam novel Batavia 1936 memperlihatkan semangat pemuda dan keturunan Indonesia menentang kolonialisme. Semangat pemuda dan keturunan Indonesia untuk menentang kolonialisme terlihat dalam perbuatan yang dilakukan Kirani, Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira dengan menerbitkan Koran Fajar yang berisikan artikel maupun syair mengenai menentang kolonialisme dan menumbuhkan semangat nasionalisme bangsa Indonesia. Dari perbuatan tersebut, Koran Fajar menjadi ancaman Pemerintah Kolonial Belanda sehingga semua orang yang terlibat di dalam penerbitan Koran Fajar menjadi buronan polisi. Tidak hanya itu, peristiwa bertemunya Kirani dan Hans juga disebabkan oleh pergerakan ini. Jadi, peristiwa pergerakan ini yang menghubungkan semua tokoh cerita.

Amanat yang dapat diambil dari novel Batavia 1936 adalah pesan bahwa setiap orang harus bersikap terbuka sehingga tidak terjadi kesalahan komunikasi. Pesan yang memperlihatkan hal tersebut adalah ketika Kirani tidak menceritakan kedekatannya dengan Hans kepada Hilalliah. Terlihat pula ketika Ibrahim Rijkaard tidak menanyakan langsung kepada Philip van Deventer siapa yang hendak dituju untuk dilamar karena keluarga Rijkaard mempunyai dua orang gadis. Kemudian ketika Ibrahim dan Hilalliah langsung menyimpulkan sendiri tujuan lamaran keluarga van Deventer merupakan tindakan yang tidak mengedepankan keterbukaan sehingga terjadinya kesalahan tujuan lamaran yang berbuntut panjang di dalam cerita. Novel ini juga mengajarkan pembaca bahwa setiap orang harus mempunyai sifat berani untuk membela yang benar dan mengambil sikap. Hal ini dimaksudkan agar pembaca tidak mengalami kondisi yang serupa dengan tokoh yang ada di  dalam novel ini. Sikap berani ditunjukkan oleh tindakan Kirani, Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira dengan menerbitkan Koran Fajar yang berisikan artikel maupun syair mengenai menentang kolonialisme dan menumbuhkan semangat nasionalisme bangsa Indonesia. Pesan agar orang mempunyai sifat berani mengambil sikap tidak ditunjukkan oleh sikap Hans yang tidak menyela acara lamaran dan menyatakan langsung dihadapan keluarga Rijkaard bahwa sebenarnya Kirani yang dimaksud untuk dilamar.

3.4        Latar

Latar atau setting menyangkut tempat, waktu, dan situasi yang mendukung dalam suatu cerita. Menurut Abrams (Nurgiyantoro, 2000: 216) “latar atau setting adalah landas tumpu, menyaran pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwa-peristiwa yang diceritakan.” Dalam bagian ini, penulis akan membahas latar berdasarkan waktu, suasana, dan tempat. Menurut penulis, latar waktu yang ditampilkan dalam novel ini adalah pada tahun 1936 sesuai dengan judul dari novel Batavia 1936. “Dan, bertambah lagi kecemasan mereka tatkala para pemuda-pemudi Hindia mengikrarkan sumpah pada Kongres Pemuda 28 Oktober 1928, beberapa tahun silam.” (hlm.5)

Dari kutipan tersebut terlihat bahwa tahun 1928 merupakan beberapa tahun yang jaraknya tidak jauh dari tahun dalam cerita. Ini berarti bahwa latar waktu yang ada dalam cerita tidak akan jauh-jauh dari tahun 1928.  Menurut penulis, 1936 merupakan tahun yang tidak jauh dari tahun 1928. Penulis mengambil kutipan tersebut karena hanya kutipan tersebut yang memperlihatkan tahun. Dari tindakan pergerakan yang gencar dilakukan oleh para pemuda juga memperlihatkan tahun sebelum Indonesia merdeka dan setelah Sumpah Pemuda. Tahun 1936 merupakan tahun yang pas menggambarkan latar waktu dalam cerita.

Suasana yang terlihat dalam novel Batavia 1936 adalah tegang dan sedih. Kedua suasana ini sering muncul di awal maupun di akhir cerita. Kondisi tegang diperlihatkan pada saat polisi melakukan razia di Pasar Malam Gambir. Kirani dan teman-temannya tegang karena mereka harus membawa Koran Fajar yang dicurigai polisi keluar dari Pasar Malam Gambir.  Tiba-tiba Syam dibawa oleh seorang Indo masuk ke dalam mobil. Kirani dan teman-teman mengira Syam ditangkap polisi. Kondisi sedih terlihat pada saat Hans van Deventer menceritakan kisah mengenai syair yang dibuatnya pada Koran Fajar kepada Kirani. Hans menceritakan hubungan yang tidak dekat dengan Phlip van Deventer. Kemudian Hans menceritakan mengenai ibunya yang telah meninggal. Pada saat Hans menceritakan segala hal yang pernah dialaminya membuat suasana sedih.

Latar tempat yang akan dipaparkan dalam makalah ini adalah tempat yang mempunyai keterkaitan dengan tema yang diangkat. Tempat yang dipilih penulis adalah Pasar Malam Gambir, rumah Tante Joice, dan Wilhelmina Park.

Pasar Malam Gambir adalah tempat Kirani, Syam, Husein, Tomo, Poltak, dan Prawira membuat Koran Fajar untuk melakukan aksi pergerakan untuk menentang kolonialisme.

“Pada permulaannya, gerakan mereka disuarakan melalui percetakan selebaran-selebaran saja. Belakangan mereka menerbitkan sebuah Koran yang dinamai Fajar. Sudah dua kali Koran Fajar terbit, dan untuk yang kedua kalinya beroplah cukup besar, tak kurang dari 5.000 eksemplar. Jumlah sebanyak itu membutuhkan waktu seminggu untuk menghabiskannya. Untuk harga, mereka tak mematok angka nominal tinggi, sekadar cukup untuk mengganti ongkos cetak. Koran ini tentu tak berizin pemerintah, sehingga ilegal. Karena itu, penyebarannya harus dilakukan secara sembunyi-sembunyi. Pasar Malam Gambir menjadi tempat yang baik untuk menyebarkan Koran Fajar.” (hlm.9)

Pasar Malam Gambir menjadi tempat yang baik untuk menyebarkan Koran Fajar karena Pasar Malam Gambir merupakan tempat berkumpulnya para penjual dan pembeli dari segala penjuru yang mengitari ibukota Hindia. Jadi, dengan mencetak dan menyebarkan Koran Fajar di Pasar Malam Gambir menjadi tindakan yang efektif.  Hal ini disebabkan Koran Fajar akan langsung dapat tersebar ke segala penjuru yang mengitari ibukota Hindia tanpa harus melakukan perjalanan. Keefektifan penyebaran Koran Fajar juga terlihat dalam razia yang dilakukan polisi Hindia Belanda karena mencurigai adanya pergerakan. Perasaan curiga polisi Hindia Belanda mempunyai arti bahwa Koran Fajar bukan merupakan pergerakan yang asal dan mempunyai pengaruh di kalangan masyarakat.

Rumah Tante Joice adalah tempat pertemuan kembali Hans van Deventer dengan Kirani Rijkaard. Tante Joice adalah istri orang yang mempunyai pangkat tinggi di Kepolisian Hindia. Kirani berkunjung ke rumah Tante Joice untuk mencari tahu mengenai Syam yang disangka Kirani ditangkap polisi. Kirani hanya ingin mengetahui kepastian keadaan Syam. Namun, kunjungan Kirani membuat dirinya bertemu kembali dengan Hans van Deventer, seorang yang membawa Syam ke dalam mobilnya. “Sungguh Hans sangat menarik. Tapi…Ia musuh.” (hlm.39)

Dari kutipan tersebut terlihat bahwa sebenarnya Kirani tertarik dengan Hans van Deventer, tetapi Kirani teringat dengan peristiwa di Pasar Malam Gambir. Hal tersebut menyebabkan Kirani tidak jadi mengagumi Hans. Sikap yang ditunjukkan Kirani memperlihatkan sikap yang membenci segala hal yang berhubungan dengan kolonialisme. Kirani merupakan gadis yang menentang kolonialisme walaupun dirinya keturunan Belanda. Namun, jika sudah menyangkut pergerakan dirinya dengan teman-temannya, Kirani akan merasa tidak nyaman dengan orang tersebut.

Wilhelmina Park adalah tempat yang Kirani ajukan untuk bertemu dengan Hans. Pertemuan itu dibuat untuk mengajarkan Kirani cara membuat syair yang bagus seperti syair yang dibuat oleh Hans. “Jangan di sana. Akan banyak orang yang akan melihat nantinya. Tak ingin aku menjadi pergunjingan orang-orang Menteng. Bagaimana kalau di Wilhelmina Park, besok pukul tiga pas?” (hlm.89)

Dari kutipan tersebut terlihat bahwa Kirani meminta Hans untuk mengajarkan dirinya membuat syair. Mulai dari peristiwa ini terjadi pergeseran. Pergeseran yang dimaksudkan oleh penulis adalah cerita yang sudah merambah dalam hal percintaan. Pada saat berada di Wilhelmina Park, Hans menceritakan pengalamannya membuat syair Akoe Anak Indonesia kepada Kirani. Cerita pengalaman membuat syair membawa Hans menceritakan pula masa lalunya kepada Kirani.

4.     Penutup

Novel Batavia 1936 merupakan sebuah karya sastra sejarah. Pengarang memasukkan unsur sejarah di dalam  cerita. Unsur sejarah tersebut dapat terlihat dari tempat-tempat yang digunakan oleh pengarang. Misalnya, Pasar Malam Gambir, Wilhelmina Park, Burgemeester Bisschoplein, dan Centrale Burgelijke Ziekenhuis. Tempat-tempat tersebut mempunyai nilai-nilai sejarah Jakarta. Bahkan, tempat-tempat tersebut masih ada hingga sekarang, tetapi nama telah berubah sejak Indonesia merdeka. Pergantian nama tempat tersebut disebabkan nama tempat-tempat tersebut mengandung unsur Belanda. Unsur sejarah merupakan bagian yang penting dalam membangun jalannya cerita dalam novel tersebut.

Tokoh-tokoh dalam novel Batavia 1936 saling berkaitan satu sama lain. Tokoh juga dihubungkan dengan latar sejarah. Misalnya, perkenalan Hans dan Kirani disebabkan oleh pergerakan yang dilakukan oleh Kirani dan teman-temannya. Hans merupakan salah satu pengarang artikel dalam Koran Fajar tersebut. Dari hal tersebut terlihat keterkaitan antara tokoh Kirani dan Hans melalui tindakan pergerakan yang dilakukan Kirani dan teman-temannya. Namun, tidak semua tokoh dihubungkan dengan latar sejarah.

Dalam segi alur, novel Batavia 1936 mempunyai alur secara kronologis dengan adanya sorot balik. Sorot balik yang diperlihatkan pengarang membuat pembaca mengetahui sebab akibat peristiwa yang terjadi. Jika dikaitkan dengan tema yang diangkat, novel Batavia 1936 mempunyai kejanggalan. Tema yang diangkat adalah pergerakan pemuda menentang kolonialisme. Seharusnya alur cerita menceritakan pergerakan yang telah dilakukan oleh Kirani dan teman-temannya. Namun, di tengah cerita, pergerakan Kirani dan teman-temannya tidak lagi dibahas. Di tengah cerita pengarang malah menceritakan kisah percintaan Hans dan Kirani yang salah dialamatkan. Begitu pula di akhir cerita, pengarang mengakhiri cerita dengan memberikan akhir cerita cinta Hans dan Kirani. Pergerakan yang dilakukan Kirani dan teman-temannya yang dicurigai oleh pihak polisi Belanda seolah hilang tanpa penyelesaian akhir.

Menurut penulis, kisah percintaan Hans dan Kirani yang salah dialamatkan boleh saja dikisahkan dalam novel, tetapi seharusnya pengarang tidak melupakan tema pergerakan yang dilakukan oleh Kirani dan teman-temannya. Cerita akan lebih bagus jika pergerakan yang dilakukan oleh Kirani dan teman-temannya juga menemui penyelesaian di akhir cerita.

5.     Daftar Pustaka

Harun, Widya W. 2009. Batavia 1936. Jakarta: Penerbit Republika.

Sudjiman, Panuti. 1992. Memahami Cerita Rekaan. Jakarta: Pustaka Jaya.

Wahyudi, Ibnu. et. al.  2003. Membaca Sastra. Depok: Indonesiatera.

(Tulisan ini untuk memenuhi Tugas Akhir pada mata kuliah Pengkajian Prosa Indonesia)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 19, 2012 by in Makalah.
%d bloggers like this: